Latest Post

PTAIN, IAIN, dan STAIN yang menjadi peserta SPMB - PTAIN


UIN PESERTA SPMB-PTAIN 2013
  1. UIN Sultan Syarif Qasim Riau
    Jl. H.R. Soebranta 155 No. 155, Panam, Pekanbaru 28293
    Telp. 0761- 26976, 23175 Faks. 0761-21129
  2. UIN Syarif Hidayatullah Jakarta
    Jl. Ir.H. Juanda No.95 Ciputat 15412 Jakarta Selatan
    Telp. 021-7401925 Faks. 021-7402982, http://www.uinjkt.ac.id
  3. UIN Sunan Gunung Djati Bandung
    Jl. Raya Cipadung No. 105 Ujung Berung Bandung 40614
    Telp. 022-7810221, 7800525 Faks. 022-7803936, http://www.sunan-gunung-djati.ac.id
  4. UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta
    Jl. Marsda Adisucipto Yogyakarta 55281
    Telp. 0274-589621, 0274-512474 Faks. 0274-586117
  5. UIN Maulana Malik Ibrahim Malang
    Jl. Gajayana No. 50 Dinoyo Malang 65144 Jawa Timur
    Telp. 0341-551354 Faks. 0341-572533
  6. UIN Alauddin Makasar
    Jl. Sultan Alauddin No. 63 Kotak Pos 225 Makassar 90221
    Telp. 0411-864928, 424835, 864923 Faks. 0411-864923

IAIN Peserta SPMB-PTAIN 2013

  1. IAIN Sumatera Utara Medan
    Jl. Williem Iskandar Pasar V Medan Estate 20731
    Telp. 061-6615683, 6622925 Faks. 061-6615683, http://www.iain-sumut.ac.id
  2. IAIN Ar Raniry Banda Aceh
    Jl. Darussalam Kotak Pos 76 Banda Aceh 23111 Telp. 0651-52922, 52921 Faks. 0651-52922
  3. IAIN Imam Bonjol Padang
    Jl. Jend. Sudirman No. 15 Padang, Sumatera Barat Kode Pos 25151
    Telp. 0751-35711, 24435 Faks. 0751-20923
  4. IAIN Raden Fatah Palembang
    Jl. Jend. Sudirman Km.3,5 Kotak Pos 54 Palembang 30126
    Telp. 0711-354668 Faks. 0711-356209, http://www.raden-fatah.ac.id
  5. IAIN Raden Intan Bandar Lampung
    Jl. Letkol H. Endro Suratmin Sukarame I Bandar Lampung 35131
    Telp. 0721-780887, 703531 Faks. 0721-780422
  6. IAIN Sulthan Thaha Saifuddin Jambi
    Jl. Arif Rahman Hakim Telanaipura Jambi 36122
    Telp. 0741-60548, 60731 Faks. 0741-583183, 584118
  7. IAIN Bengkulu
    Jl. Pagar Dewa Air Sebakul Bengkulu 38613
    Telp. 0736-51171 Faks. 0736-51172
  8. IAIN Sultan Maulana Hasanuddin Banten
    d/a. Jl. Jend. Sudirman No. 30 Serang, Banten 42118
    Telp. 0254-200323, 208849 Faks. 0254-200022
  9. IAIN Cirebon
    Jl. Perjuangan By Pass Cirebon 45121
    Telp. 0231-480262 Faks. 0231-481264
  10. IAIN Walisongo Semarang
    Jl. Walisongo No. 3-5 Tambakaji Ngalian Semarang 50185
    Telp. 024-7604554, 7624334 Faks. 024-7601293
  11. IAIN Surakarta
    Jl. Pandawa Pucangan Kartasura Sukoharjo Surakarta 57141
    Telp. 0271-781516, 782773 Faks. 0271-782774, http://www.stain-surakarta.ac.id
  12. IAIN Sunan Ampel Surabaya
    Jl. Jend. A. Yani No. 117 Tromol Pos 4/WO Surabaya 60237
    Telp. 031-8410298, 031-8414258 Faks. 031-8413300, http://www.sunan-ampel.ac.id
  13. IAIN Antasari Banjarmasin
    Jl. Jend. A. Yani Km. 4,5 Banjarmasin Kal-Sel 70234
    Telp.0511-251799, 252829 Faks. 0511-254344
  14. IAIN Mataram
    Jl. Pendidikan No. 35 Mataram NTB 83125
    Telp. 0370-621298, 634490 Faks. 0370-625337
  15. IAIN Sultan Amai Gorontalo
Jl. Gelatik No. 1 Gorontalo Telp. 0435-821942, 822725 Faks. 0435-828866, 882398
  1. IAIN Ambon
    Jl. Dr. H. Tarmizi Taher Kebon Cengkeh Batu Merah Atas Ambon 97582
    Telp. 0911-344816, Faks. 0911-344315



SEKOLAH TINGGI AGAMA ISLAM NEGERI (STAIN)
PESERTA SPMB-PTAIN 2013

  1. STAIN Malikussaleh Lhokseumawe
    Jl. Tgk Chik Ditiro No. 9 Lhokseumawe Aceh Utara Telp. 0645-47267 Faks. 0645-40329
  2. STAIN Zawiyah Cot Kala Langsa
    Jl. AP. Meurandeh Langsa Timur Aceh Timur Nangroe Aceh Darussalam
  3. STAIN Padangsidimpuan
    Jl. Ade Irma Suryani Nst. No. 6 Padangsidimpuan Sumatera Utara 22725
    Telp. 0634-22080 Faks. 0634-24022
  4. STAIN Prof. Dr. Mahmud Yunus Batu Sangkar
    Jl. Jend. Sudirman No. 137 Kubur Raya Lima Kaum Batusangkar Sumbar 25153
    Telp. 0752-71150 Faks. 0752-71150
  5. STAIN Syech M. Djamil Djambek Bukittinggi
    Jl. Paninjauan Garegeh Koto Selayan, Bukittinggi Sumatera Barat 25253
    Telp. 0752-33136 Faks. 0752-22875
  6. STAIN Gajah Putih Takengon Aceh Tengah
    Jln. Yos Sudarso/Panglima A Dimot No. 10 Takengon Aceh Tengah
    Telp. 0643-23268 Faks. -
  7. STAIN Kerinci Jambi
    Jl. Pelita IV/Baru Koto Lolo Sungai Penuh Kerinci 37111
    Telp. 0748-21065, 22114 Faks. 0748-22114
  8. STAIN Curup Bengkulu
    Jl. AK Gani Kotak Pos 108 Curup Bengkulu 39119
    Telp. 0732-21010 Faks. 0732-21010
  9. STAIN Jurai Siwo Metro Lampung
    Jl. Ki. Hajar Dewantoro 15-A Metro Lampung Tengah 34151
    Telp. 0725-41057 Faks. 0725-4729716
  10. STAIN Syaikh Abdurrahman Siddik, Bangka Belitung
    Jl. Diponegoro No. 1 Sungailiat Bangka 33215 Bangka Belitung
    Telp. 0717-94578, 21467 Faks. 0717-325195
  11. STAIN Pontianak
    Jl. Letjen Soeprapto No. 19 Pontianak Kal-Bar 78121
    Telp. 0561-734170, 740601 Faks. 0561-734170
  12. STAIN Pekalongan
    Jl. Kusumabangsa No. 9 Pekalongan Jateng 51113
    Telp. 0285-423418, 412575 Faks. 0285-423418, e-mail: stain-pkl@hotmail.com
  13. STAIN Purwokerto
    Jl. Jend. A. Yani No. 40-A Purwokerto Jateng 53111
    Telp. 0281-635624, 628250 Faks. 0281-636553, http://www.stain-purwokerto.ac.id
  14. STAIN Salatiga
    Jl. Tentara Pelajar No. 2 Salatiga Jawa Tengah 50713
    Telp. 0298-232706 Faks. 0298-323433, http://www.stain-salatiga.ac.id
  15. STAIN Kudus
    Jl. Conge Ngembalrejo Po. BOX. 51 Kudus Jawa Tengah 59311
    Telp. 0291-432677 Faks. 0291-441613
  16. STAIN Jember
    Jl. WR. Supratman No. 5 Jember Jawa Timur 68137
    Telp. 0331-487550 Faks. 0331-427005
  17. STAIN Pamekasan
    Jl. Pahlawan Km. 4 Pamekasan 69371
    Telp. 0324-322551, 333187 Faks. 0324-322551
  18. STAIN Kediri
    Jl. Sunan Ampel No. 7 Ngronggo Jawa Timur 68137
    Telp. 0354-689282 Faks. 0354-689282
  19. STAIN Tulungagung
    Jl. Mayor Sujadi Timur No. 46 Tulungagung Jawa Timur 66221
    Telp. 0355-321513 Faks. 0355-321656
  20. STAIN Ponorogo
    Jl. Pramuka No. 156 PO Box 116 Ponorogo Jatim 63471
    Telp. 0352-481277 Faks. 0352-461893
  21. STAIN Sultan Sulaiman Samarinda
    Jl. KH. Abu Hasan No. 03 Samarinda Kaltim 75117
    Telp. 0541-742193 Faks. 0541-206172
  22. STAIN Palangkaraya
    Jl. G. Obos Komplek Islamic Center Palangkaraya 95236
    Telp. 0536-22105 Faks. 0536-22105
  23. STAIN Manado
    Jl. Camar V Perumnas Bawah Ronomuut Manado 97727
    Telp. 0431-860616 Faks. 0431-850774
  24. STAIN Dato Karama Palu
    Jl. Diponegoro No. 23 Palu Sulawesi Tengah 94221
    Telp. 0451-422390 Faks. 0451-428165
  25. STAIN Pare-Pare
    Jl. Bumi Harapan Soreang Parepare 91132
    Telp. 0421-21307 Faks. 0421-24404
  26. STAIN Watampone
    Jl. HOS Cokroaminoto Watampone 92732 Sulawesi Selatan
    Telp. 0481-21395 Faks. 0481-21398
  27. STAIN Palopo
    Jl. Dr. Ratulangi Palopo 91921 Sulawesi Selatan
    Telp. 0471-22076, 21467 Faks. 0471-325195
aaa.STAIN Sultan Qoimuddin Kendari
Jl. Sultan Qaimuddin Lepo-Lepo Kendari 93122
Telp. 0401-393711 Faks. 0401-393710
bbb.STAIN Ternate
Jl. Dufa-Dufa Pantai Ternate Maluku Utara 97727
Telp. 0921-21426 Faks. 0921-23773
ccc. STAIN al-Fatah Jayapura
Jl. Merah Putih Buper Waena, Kota Jayapura, Papua
Telp. 0967-5108474, Faks. 0967-572125
ddd.STAIN Sorong
Jl. Basuki Rahmat No. 40 Sorong Irian Jaya Barat
Telp. 0951-322133, Telp. 0951-322133, e-mail: stainsorong@yahoo.co.id
 

Monitoring Penerima Bidikmisi


Monitoring Penerima Bidikmisi--
Untuk menunjang kelancaran pelaksanaan Program Bidikmisi, diaturlah standar monitoring dan supervisi Bidikmisi 2013 yang berbentuk kegiatan seperti melakukan pemantauan, pembinaan dan penyelesaian masalah terhadap pelaksanaan program Bidikmisi. 

Secara umum tujuan kegiatan ini adalah untuk meyakinkan bahwa seleksi, pembinaan dan penyaluran dana telah dilakukan dengan baik dan telah memenuhi aspek program yang berprinsip pada 3-T (Tepat Sasaran, Tepat Jumlah, dan Tepat Waktu) dengan pengertian sebagai berikut. 
1. Tepat Sasaran; apabila mahasiswa yang ditetapkan sebagai penerima bantuan Bidikmisi telah sesuai kriteria dan dana bantuan telah dipergunakan dan disalurkan kepada mahasiswa penerima sesuai dengan ketentuan yang diatur di dalam pedoman. 
2. Tepat Jumlah; apabila jumlah dana bantuan dan jumlah mahasiswa penerima bantuan sesuai dengan kuota dan atau perjanjian yang telah ditetapkan. Apabila jumlah mahasiswa penerima bantuan kurang atau melebihi dari yang telah ditetapkan, maka perguruan tinggi wajib melaporkan ke Ditjen Dikti. 
3. Tepat Waktu; apabila tahapan dari proses seleksi dan studi sesuai jadwal, dana Bidikmisi diterima dan bantuan biaya hidup disalurkan kepada mahasiswa penerima sesuai dengan waktu sebagaimana diatur dalam mekanisme penyaluran dana. 


Komponen utama yang dimonitor antara lain: 

1. Alokasi dan pencairan dana 
2. Penyaluran dan atau penggunaan dana 
3. Pelayanan dan atau pembinaan mahasiswa 
4. Administrasi keuangan 
5. Pelaporan 


A. Monitoring oleh Tim Pengelola Pusat


Tim Pengelola Pusat harus menyusun laporan terkait dengan perencanaan dan pelaksanaan program, sejauh mana pelaksanaan program apakah berjalan sesuai dengan yang direncanakan, apa yang telah dilakukan, hambatan yang terjadi dan mengapa hal tersebut dapat terjadi, serta upaya untuk mengatasi hambatan tersebut, serta rekomendasi untuk perbaikan program di masa yang akan datang. 

Hal-hal yang harus ada di dalam laporan adalah 

1. Data statistik 

Statistik Penerima Bantuan berisi tentang mahasiswa penerima bantuan tiap perguruan tinggi. Tim Pusat menyusun statistik penerima bantuan berdasarkan data yang diterima dari Tim Manajemen PT 

2. Penggunaan dana 

Berisikan tentang besar dana yang disalurkan tiap PT untuk setiap program studi, serta berapa yang telah diserap. Tim Pusat menyusun laporan tersebut berdasarkan informasi yang diperoleh dari Tim PT. 

3. Hasil Monitoring dan Evaluasi 

Laporan monitoring adalah laporan kegiatan pelaksanaan monitoring oleh Tim Pusat. Laporan ini berisi tentang jumlah responden, waktu pelaksanaan, hasil monitoring, analisis, kesimpulan, saran, dan rekomendasi. 


B. Monitoring oleh Tim Pengelola Perguruan Tinggi


Tim PT melaporkan semua kegiatan hasil monitoring yang berkaitan dengan Perencanaan dan pelaksanaan program: 

1. Sejauh mana pelaksanaan program berjalan sesuai dengan yang direncanakan, apa yang telah dan tidak dikerjakan; 
2. Hambatan apa saja yang terjadi dan mengapa hal tersebut dapat terjadi; 
3. Upaya apa yang diperlukan untuk mengatasi hambatan tersebut; 
4. Rekomendasi untuk perbaikan program di masa yang akan datang, baik program yang sama maupun program lain yang sejenis.


sumber : http://www.snmptn.or.id
 

Ketentuan Pendanaan Bidikmisi 2013


Ketentuan Pendanaan Bidikmisi 2013 - Bantuan biaya pendidikan yang diberikan pada mahasiswa baru yang tidak mampu secara ekonomi dan berpotensi akademik baik dalam bentuk Bidikmisi diberikan sejak calon mahasiswa dinyatakan diterima di perguruan tinggi selama 8 (delapan) semester untuk program Diploma IV dan S1, dan selama 6 (enam) semester untuk program Diploma III. Untuk program studi yang memerlukan pendidikan keprofesian atau sejenis, perpanjangan pendanaan sampai lulus jenjang keprofesian difasilitasi oleh PT penyelenggara Bidikmisi. Sedangkan proses perekrutan Bidikmisi dimulai sebelum pendaftaran seleksi masuk perguruan tinggi negeri. 

Bidikmisi memberikan fasilitas kepada penerima program ini berupa bantuan biaya hidup sesedikitnya sebesar Rp600.000 rupiah per bulan yang diberikan pada penerima langsung, bantuan biaya penyelenggaraan pendidikan sebesar besarnya Rp400.000 rupiah per bulan yang dikelola oleh perguruan tinggi untuk membebaskan biaya pendidikan, dan biaya kedatangan pertama (resettlement) yang diberikan 1 kali pada. Berikut kami samapaikan Info Pendanaan Bidikmisi 2013.



A. Jangka Waktu Pemberian


1. Bantuan biaya pendidikan diberikan sejak calon mahasiswa dinyatakan diterima di perguruan tinggi selama 8 (delapan) semester untuk program Diploma IV dan S1, dan selama 6 (enam) semester untuk program Diploma III. 
2. Untuk program studi yang memerlukan pendidikan keprofesian atau sejenis, perpanjangan pendanaan sampai lulus jenjang keprofesian difasilitasi oleh PT penyelenggara Bidikmisi. 


B. Jumlah, Jenis, Sumber Dana dan Penggunaannya


Jumlah bantuan biaya pendidikan Bidikmisi yang bersumber dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) ini adalah sebesar Rp6.000.000,00 (enam juta rupiah) per mahasiswa per semester. 

Adapun jenis dana bantuan biaya pendidikan dan penggunaannya adalah sebagai berikut: 

1. Biaya pendaftaran 
a. Pendaftar Bidikmisi dibebaskan biaya pendaftaran SNMPTN, SBMPTN dan seleksi mandiri pada salah satu PT (pendaftar secara otomatis akan mendapatkan fasilitas bebas bayar di dalam sistem pendaftaran SBMPTN). 
b. Pendaftar Bidikmisi yang sudah diterima melalui salah satu seleksi tidak diperkenankan mendaftar seleksi lainnya. 
2. Bantuan biaya penyelenggaraan yang dikelola perguruan tinggi, sebanyak-banyaknya Rp2.400.000,00 (dua juta empat ratus ribu rupiah) per semester per mahasiswa yang dapat digunakan untuk: 
a. Biaya yang dibayarkan saat pertama masuk ke perguruan tinggi 
b. SPP/Biaya kuliah 
c. Biaya pendidikan lainnya yang ditentukan oleh pimpinan perguruan tinggi. 
d. Tutorial/Remedial 
e. Kegiatan ko dan ekstra kurikuler seperti pengembangan karakter, kewirausahaan, softskill, pengembangan penalaran, minat, dan bakat mahasiswa. 
f. Asuransi kesehatan/kecelakaan mahasiswa 
3. Bantuan biaya hidup yang diserahkan kepada mahasiswa, sekurang-kurangnya sebesar Rp600.000,00 (enam ratus ribu rupiah) per bulan dengan ketentuan: 
a. Perguruan tinggi menetapkan besaran bantuan biaya hidup dan bantuan biaya penyelenggaraan pendidikan melalui SK Rektor/Direktur/Ketua; 
b. Perguruan tinggi dapat membuat kesepakatan penentuan besaran dan periode bantuan biaya hidup dengan perguruan tinggi dalam kabupaten/kota yang sama yang ditentukan berdasarkan Indeks Harga Kemahalan daerah di lokasi perguruan tinggi. 
4. Biaya Kedatangan 
Biaya kedatangan atau resetlement di alokasikan sebesar 50% kuota/jumlah mahasiswa baru x Rp1.500.000,00 dapat digunakan sesuai urutan prioritas sebagai berikut: 
a. Penggantian biaya transport untuk mahasiswa yang berasal dari luar kabupaten/kota untuk 1 (satu) kali dari tempat asal menuju perguruan tinggi sesuai dengan jarak dan ketentuan yang berlaku (Permenkeu Nomor 84/PMK.02/2011 atau Permenkeu Nomor 113/PMK.05/2012 bagi mahasiswa yang tidak dapat menunjukkan bukti tiket perjalanan). 
b. Biaya hidup sementara bagi calon mahasiswa yang berasal dari luar kota yang besarnya maksimum setara dengan bantuan biaya hidup 1 (satu) bulan. 
c. Verifikasi data calon mahasiswa penerima Bidikmisi dalam bentuk penilaian berkas, visitasi, wawancara dan sejenis. 
d. Kegiatan terkait dengan penerimaan mahasiswa baru misalnya pengenalan kehidupan kampus, bantuan pendampingan berbasis kegiatan (untuk pengelolaan). 
5. Hal khusus 
a. Kekurangan bantuan biaya penyelenggaraan di perguruan tinggi, ditanggung oleh perguruan tinggi penyelenggara dengan mengupayakan dana dari sumber lain; 
b. Perguruan tinggi memfasilitasi dan mengupayakan agar penerima Bidikmisi lulus tepat waktu dengan prestasi yang optimal; 
c. Perguruan tinggi mendorong mahasiswa penerima Bidikmisi untuk terlibat di dalam kegiatan ko dan ekstra kurikuler serta kegiatan pengabdian kepada masyarakat sebagai bentuk pembinaan karakter dan atau kecintaan kepada bangsa dan negara; 
d. Perguruan tinggi membuat perjanjian atau kontrak dengan mahasiswa penerima Bidikmisi yang memuat hak dan kewajiban masing-masing pihak diantaranya 
1. Jaminan periode dan tanggal penyaluran bantuan biaya hidup. 
2. Kepatuhan terhadap tata tertib kehidupan kampus. 
3. Memenuhi standar minimal IPK yang ditetapkan perguruan tinggi. 
4. Hal hal lainnya yang relevan. 


C. Penyaluran Dana


1. Dana untuk mahasiswa lama (on-going) PTN, untuk 12 bulan dialokasikan melalui DIPA masing-masing PTN. 
2. Pengalokasian dana untuk mahasiswa baru PTN, untuk 1 (satu) semester gasal dilakukan melalui DIPA masing-masing PTN setelah diketahui kuota definitif. 
3. PTN melalui pengajuan ke KPPN, menyalurkan bantuan biaya hidup kepada mahasiswa per bulan atau maksimal 3 (tiga) bulan terhitung dari awal kalender akademik yang diberikan/di transfer pada awal periode penyaluran melalui rekening bank yang ditunjuk. PTN berkewajiban memfasilitasi pembuatan rekening untuk masing masing penerima; 
4. Penyaluran bantuan biaya penyelenggaraan pendidikan disalurkan ke rekening PTN sesuai pengajuan PTN ke KPPN; 
5. Pada kondisi tertentu PTN/KPPN dapat menyalurkan dana bantuan tidak sesuai dengan butir (3) di atas, dengan pemberitahuan kepada Ditjen Dikti; 
6. Dana untuk mahasiswa lama (on-going) dan baru PTS, dialokasikan dan disalurkan oleh Direktorat Pembelajaran dan Kemahasiswaan Ditjen Dikti. 
7. Semua penggunaan dana harus dilaporkan ke Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi 


D. Penghentian Bantuan


Perguruan tinggi dapat menerbitkan ketentuan khusus tentang penghentian pemberian bantuan. Secara umum pemberian bantuan dihentikan apabila mahasiswa penerima: 

1. Telah menyelesaikan studi. 
2. Cuti karena sakit atau alasan lain yang ditentukan oleh perguruan tinggi 
a. Dihentikan bantuannya dan digantikan dengan mahasiswa lain yang satu angkatan dan memenuhi persyaratan penerima Bidikmisi. 
b. Khusus mahasiswa yang cuti karena sakit, perguruan tinggi harus mencarikan beasiswa/bantuan lain sebagai pengganti apabila mahasiswa tersebut telah aktif kembali. 
3. Skorsing 
Mahasiswa Bidikmisi yang melanggar peraturan akademik dan atau melanggar tata kehidupan kampus dan dikenakan sanksi skorsing minimum 1 (satu) semester, maka diberhentikan bantuannya dan digantikan dengan mahasiswa lain satu angkatan yang memenuhi persyaratan untuk menerima Bidikmisi sejak keputusan ditetapkan. 
4. Drop Out 
Mahasiswa Bidikmisi yang karena alasan tertentu dikeluarkan sebagai mahasiswa oleh Perguruan Tinggi, maka bantuan Bidikmisinya dihentikan dan digantikan dengan mahasiswa lain yang seangkatan dan memenuhi persyaratan penerima Bidikmisi. 
5. Non Aktif 
Mahasiswa Bidikmisi yang tidak mengikuti kegiatan akademik sesuai aturan perguruan tinggi dan atau tidak melakukan daftar ulang/her-registrasi, maka dihentikan bantuannya dan digantikan dengan mahasiswa lain yang satu angkatan dan memenuhi persyaratan penerima Bidikmisi. 
6. Hal khusus 
a. Mahasiswa Bidikmisi yang terbukti memberikan keterangan data diri yang tidak benar setelah diterima di perguruan tinggi (merupakan pelanggaran berat), maka mahasiswa yang bersangkutan dikeluarkan dari perguruan tinggi dan digantikan dengan mahasiswa lain yang seangkatan dan memenuhi persyaratan penerima Bidikmisi. 
b. Mahasiswa Bidikmisi yang mengundurkan diri, maka bantuan Bidikmisinya diberikan kepada mahasiswa lain yang seangkatan dan memenuhi persyaratan penerima Bidikmisi. 
c. Mahasiswa Bidikmisi yang meninggal dunia, maka haknya sampai hari dimana mahasiswa yang bersangkutan meninggal diberikan kepada keluarga/ahli warisnya, kemudian bantuan Bidikmisinya diberikan kepada mahasiswa lain yang seangkatan dan memenuhi persyaratan penerima Bidikmisi. 
d. Mahasiswa Bidikmisi yang lulus kurang dari masa studi yang ditetapkan (mahasiswa Program Sarjana/Diploma IV yang lulus kurang dari 8 (delapan) semester dan mahasiswa Program Diploma III yang lulus kurang dari 6 (enam) semester), maka bantuan Bidikmisi yang bersangkutan diberikan kepada mahasiswa lain yang seangkatan dan memenuhi persyaratan penerima Bidikmisi. 
e. Bantuan Bidikmisi dihentikan pada saat mahasiswa penerima Bidikmisi telah sampai dengan batas waktu yang ditetapkan, dan selanjutnya mahasiswa yang bersangkutan harus mengupayakan sendiri biaya pendidikan dan biaya hidupnya. 
f. Pengalihan atau penggantian mahasiswa penerima Bidikmisi dengan mahasiswa lain yang seangkatan dan memenuhi syarat sifatnya melanjutkan bukan mulai dari awal. 
g. Penggantian penerima dilaporkan ke Ditjen Dikti melalui Sistem Informasi yang sudah disediakan. 


E. Pelanggaran dan Sanksi


Hal-hal yang termasuk pelanggaran peraturan Bidikmisi adalah sebagai berikut: 

1. Telah memberikan keterangan yang tidak benar baik secara lisan atau tertulis; 
2. Melakukan pemalsuan dokumen pendukung pendaftaran; 
3. Mengundurkan diri setelah ditetapkan sebagai penerima Bidikmisi karena diterima pada perguruan tinggi lain; 
4. Terbukti tidak memenuhi syarat sebagai penerima Bidikmisi; 


Sanksi yang diberikan dapat berupa: 

1. Teguran tertulis kepada pendaftar dan satuan pendidikan dari instansi terkait apabila terbukti melakukan pelanggaran butir (1), (2), (3) dan (4). Surat tembusan akan dikirimkan pada Kepala Daerah Kab / Kota dan Propinsi. Satuan pendidikan yang akan dikenakan pembatasan hak pendaftaran pada seleksi nasional atau seleksi mandiri pada tahun berikutnya 

2. Pencabutan status lulusan seleksi masuk PTN/PTS terhadap calon yang terbukti melakukan pelanggaran butir (1) dan (2). 
3. Pembatalan pemberian serta pengembalian bantuan biaya pendidikan dan bantuan biaya hidup kepada negara terhadap penerima Bidikmisi yang terbukti melakukan pelanggaran butir (1), (2), (3) dan (4). Sanksi ini juga berlaku pada penerima Bidikmisi tahun sebelumnya yang didapati melanggar.

 

Jadwal Penting dan Ketentuan IP Bidikmisi

Bidikmisi merupakan program bantuan biaya pendidikan yang diberikan Pemerintah melalui Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi (Ditjen Dikti) Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan mulai tahun 2010 kepada mahasiswa yang memiliki potensi akademik memadai dan kurang mampu secara ekonomi. Program ini mempunyai misi untuk menghidupkan harapan bagi masyarakat kurang mampu dan mempotensi akademik memadai untuk dapat menempuh pendidikan sampai ke jenjang pendidikan tinggi.

Bidikmisi tahun 2013 merupakan tahun keempat sejak diawali pada tahun 2010. Menurut Mendikbud Muhammad Nuh bahwa prestasi yang diraih para penerima angkatan pertama sangat membanggakan, yaitu lebih dari 20 persen dari mereka meraih Indeks Prestasi Sementara (IPS) antara 3,51-3,99, sebanyak 58 persen meraih IPS antara 2,75-3,50, bahkan sebanyak satu persen diantara mereka meraih IPS sempurna 4,00. Hanya empat persen diantara mereka yang memperoleh IPS dibawah 2, sementara sisanya meraih IPS antara 2,00-2,74.

Untuk tahun 2013, Pemerintah tetap berkomitmen melanjutkan program bidikmisi. Program ini sering disebut orang dengan beasiswa bidikmisi. Ok, inilah Jadwal Penting Bidikmisi 2013. Selamat menyimak!

Jadwal Pendaftaran:


  • Pendaftaran Sekolah dalam program Bidikmisi 2013 dilaksanakan mulai tanggal 12 Desember 2012 s/d Agustus 2013
  • Pendaftaran Siswa dalam program Bidikmisi 2013 uintuk SNMPTN PPA (d/h Undangan) direncanakan mulai tanggal 1 Januari 2013 s/d 6 Maret 2013
  • Pendaftaran untuk masing masing seleksi menunggu keputusan panitia.

Catatan : walaupun pendaftaran sekolah masih diberikan waktu cukup panjang, pastikan sekolah sudah mendaftar sebelum batas akhir pendaftaran siswa untuk masing masing seleksi.

Jadwal pelaksanaan SNMPTN adalah sebagai berikut:


  • Pengisian PDSS : 17 Desember 2012 – 8 Februari 2013 dan selanjutnya diisikan secara berkala setiap akhir semester
  • Pendaftaran : 1 Februari – 8 Maret 2013
  • Proses Seleksi : 9 Maret – 27 Mei 2013
  • Pengumuman Hasil Seleksi : 28 Mei 2013
  • Pendaftaran Ulang yang Lulus Seleksi : 11-12 Juni 2013

Sebagai tambahan bahwa bantuan yang diberikan dalam program bidikmisi terdiri atas Bantuan biaya hidup yang diserahkan kepada mahasiswa sekurang-kurangnya sebesar Rp600.000,00 (enam ratus ribu rupiah) per bulan yang ditentukan berdasarkan Indeks Harga Kemahalan daerah lokasi PTN dan Bantuan biaya penyelenggaraan pendidikan yang dikelola PTN sebanyak-banyaknya Rp2.400.000,00 (dua juta empat ratus ribu rupiah) per semester per mahasiswa.

Sumber : Portal Bisikmisi Dikti
 

PEDOMAN PENDAFTARAN SPMB-PTAIN 2013 - JALUR UJIAN TERTULIS


PEDOMAN PENDAFTARAN SPMB-PTAIN 2013 - JALUR UJIAN TERTULIS

KETENTUAN UMUM DAN PERSYARATAN
A.     Ketentuan Umum
Jalur ujian tertulis adalah mekanisme seleksi masuk UIN/IAIN/STAIN melalui ujian tertulis yang dilakukan serentak. Lokasi pelaksanaan SPMB-PTAIN berjumlah 53 tempat sesuai dengan jumlah UIN/IAIN/STAIN di Indonesia. Penjelasan tentang seluk-beluk Panitia Lokal pada masing-masing PTAIN dapat dilihat pada laman resmi http://www.spmb-ptain.ac.id.
B.     Persyaratan
1.     Pendaftaran
a.     Lulus dari Satuan Pendidikan SMA/MA/SMK/MAK/Pesantren Mu'adalah atau yang setara tahun 2011, 2012, dan 2013. Lulusan tahun 2011dan 2012 memiliki ijazah SMA/MA/SMK/MAK/Pesantren Mu'adalahatau yang setara dan lulusan tahun 2013 sekurang-kurangnya telah memiliki Surat Keterangan Lulus dari Kepala Sekolah/Madrasah yang dilengkapi dengan pasfoto terbaru yang bersangkutan dan dibubuhi cap sekolah/madrasah.
b.     Memiliki kesehatan yang memadai sehingga tidak mengganggu kelancaran proses pembelajaran di PTAIN.
c.     Tidak buta warna bagi program studi tertentu.
2.     Penerimaan
Lulus dari Satuan Pendidikan, lulus seleksi jalur ujian tertulis SPMB-PTAIN 2013, sehat, dan memenuhi persyaratan lain yang ditentukan oleh masing-masing PTAIN penerima.
PENDAFTARAN DAN TATA CARA PENDAFTARAN
1.     Pendaftaran dilakukan secara online dan tata cara pendaftaran secara lengkap dapat dilihat pada laman http://www.spmb-ptain.ac.id.
2.     Tata cara pengisian borang pendaftaran ujian tertulis dapat diunduh (download) dari laman http://www.spmb-ptain.ac.id.
3.     Pendaftaran online dimulai tanggal 6 Mei 15 Juni 2013.
JENIS UJIAN
A.     Ujian Tertulis dengan materi:
1.     Tes Potensi Akademik
2.     Tes Bidang Studi Prediktif:
a.     Tes Bidang Studi Dasar terdiri atas mata ujian Bahasa Indonesia, Bahasa Inggris, Bahasa Arab, Ilmu Alamiah Dasar, dan Ilmu Budaya Dasar.
b.     Tes Wawasan Keislaman terdiri atas mata ujian al-Qurn-al-Hadits, Sejarah Kebudayaan Islam, Akidah-Akhlak, dan Fiqh.
c.     Tes Bidang Studi IPA terdiri atas mata ujian Matematika, Biologi, Kimia, dan Fisika.
d.     Tes Bidang Studi IPS terdiri atas mata ujian Sosiologi, Sejarah, Geografi, dan Ekonomi.
JADWAL UJIAN

Selasa, 25 Juni 2013
:
Tes Potensi Akademik



Tes Bidang Studi Dasar



Tes Wawasan Keislaman





Rabu, 26 Juni 2013
:
Tes Bidang Studi IPA



Tes Bidang Studi IPS

PENILAIAN HASIL UJIAN
Penilaian hasil ujian menggunakan ketentuan sebagai berikut:

Jawaban BENAR
:
+ 4

Jawaban SALAH
:
- 1

Tidak Menjawab
:
  0
Penilaian dilakukan secara menyeluruh. Oleh karena itu, setiap mata ujian harus dikerjakan sebaik mungkin dan tidak ada yang diabaikan.
KELOMPOK UJIAN
Kelompok ujian tertulis SPMB-PTAIN terbagi menjadi 3 (tiga):
1.     Kelompok Ujian IPA
2.     Kelompok Ujian IPS
3.     Kelompok Ujian IPC
Setiap peserta dapat mengikuti kelompok Ujian IPA, IPS, atau IPC tidak harus sesuai dengan jurusan SMA/MA/SMK/MAK/Pesantren Mu'adalah yang bersangkutan.
KELOMPOK PROGRAM STUDI DAN JUMLAH PILIHAN
1.     Program Studi yang ada di PTAIN dibagi menjadi dua kelompok, yaitu Program Studi kelompok IPA dan IPS.
2.     Setiap peserta kelompok ujian IPA atau IPS dapat memilih maksimal 2 (dua) program studi sesuai dengan kelompok ujian yang diikuti.
3.     Setiap peserta kelompok ujian IPC dapat memilih maksimal 3 (tiga) program studi dengan catatan minimal satu program studi kelompok IPA dan satu program studi kelompok IPS.
4.     Urutan dalam pemilihan Program Studi menyatakan prioritas pilihan.
5.     Peserta ujian yang memilih hanya 1 (satu) program studi boleh memilih program studi dari PTAIN di wilayah mana saja.
6.     Peserta ujian yang memilih 2 (dua) program studi atau lebih, salah satu program studi tersebut harus merupakan program studi dari PTAIN yang berada dalam satu wilayah dengan tempat peserta mengikuti ujian. Pilihan program studi yang lain dapat dari PTAIN di luar wilayahnya.
7.     Daftar program studi dan daya tampung tahun 2013 dapat dilihat di laman resmi http://www.spmb-ptain.ac.id.
BIAYA UJIAN TERTULIS
1.     Peserta kelompok IPA atau IPS membayar biaya ujian tertulis sebesar Rp.150.000,00 (seratus lima puluh ribu rupiah) per peserta.
2.     Peserta kelompok IPC membayar biaya ujian tertulis sebesar Rp.175.000,00 (seratus tujuh puluh lima ribu rupiah) per peserta.
3.     Biaya ujian dibayarkan ke Bank Mandiri. Biaya yang sudah dibayarkan tidak dapat ditarik kembali dengan alasan apapun.
PENGUMUMAN HASIL UJIAN
Hasil ujian diumumkan di laman resmi http://www.spmb-ptain.ac.idyang dapat diakses pada hari Sabtu, 20Juli 2013.
 
 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. Bidik Misi dan Beasiswa PTN PTAIN 2013 - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger